Vaksin HIV Berbasis mRNA Mulai Diuji Coba pada Manusia

vaksin-hiv

Tim ilmuwan memulai uji coba calon vaksin HIV berbasis mRNA pada manusia.

Selama satu dekade terakhir, kemajuan dalam pengobatan HIV telah menghasilkan sejumlah kemajuan berarti, mulai dari kombinasi obat baru, dosis sekali sehari, dan yang terbaru pengenalan injeksi jangka panjang untuk pencegahan dan pengobatan yang dilakukan sebelum dan sesudah pajanan.

Namun, mengapa kemajuan para ilmuwan dalam membuat vaksin HIV seolah “jalan di tempat?”

“Kesulitan kandidat vaksin yang telah diuji pada manusia sejauh ini adalah tidak satupun dari mereka menghasilkan antibodi penetralisir yang luas (bnAbs) terhadap HIV, yang merupakan antibodi yang diproduksi oleh sistem kekebalan inang yang mampu memblokir HIV di sel target,” jelas Mark Feinberg, MD, presiden dan CEO International AIDS Vaccine Initiative (IAVI).

Baca Juga: Vaksin Covid-19 Melindungi Orang dengan HIV

Belum lama ini National Institutes of Health juga mengumumkan bahwa kandidat vaksin HIV lainnya, yang ditujukan untuk memproduksi antibodi non-penetral, gagal memberikan perlindungan yang memadai terhadap infeksi HIV pada wanita.

Namun, muncul secercah harapan baru. IAVI dan Scripps Research, bersama dengan Moderna, akan meluncurkan studi klinis fase I yang akan menilai kemampuan dua kandidat vaksin mRNA 1644 dan mRNA 1644v2. Vaksin ini ditargetkan untuk secara aman menghasilkan antibodi penetralisir luas (bnAbs) pada orang dewasa yang sehat.

Penelitian ini akan mulai merekrut peserta pada minggu ketiga September.

Dapatkah Antibodi Penetralisir Secara Luas memecahkan misteri HIV?

Selama empat dekade, human immunodeficiency virus (HIV) selalu berhasil menghindari upaya sistem kekebalan tubuh yang berusaha melenyapkannya.

Kecanggihan virus ini karena beberapa faktor, termasuk kemampuan virus untuk berevolusi dengan cepat untuk menghasilkan mutasi baru yang membantunya menghindari antibodi.

HIV juga telah menemukan cara untuk menyamarkan lapisan luarnya (glikoprotein amplop HIV, atau HIV env) dengan rantai gula yang sama yang ditemukan pada protein manusia, sehingga mereka tersembunyi dari serangan sel imun.

Seperti virus corona, HIV env menggunakan lonjakan protein untuk menempel dan memasuki sel inang dan menginfeksinya.

IAVI dan Scripps Research mungkin telah menemukan kunci penting untuk memecahkan pelindung virus yang tidak dapat ditembus.

Mereka telah menemukan cara untuk merekayasa imunogen (sejenis antigen yang memunculkan respons imun) yang keduanya tampak seperti struktur lingkungan HIV dan dapat menginduksi sel B spesifik yang belum matang untuk mengembangkan antibodi penetralisir yang luas sebelum seseorang terpapar virus.

Berdasarkan hipotesis, kandidat vaksin mRNA-1644 dapat mengaktifkan beberapa jenis sel B yang belum matang untuk menghasilkan antibodi penetral luas yang ditargetkan.

Setelah diuji coba di laboratorium dan penelitian pada hewan, kini para ilmuwan menguji kandidat vaksin HIV ini pada subjek manusia.

Dalam penelitian pada manusia, 48 orang dewasa yang sehat dan HIV-negatif menerima dua dosis imunogen atau plasebo berbasis protein yang direkayasa secara ilmiah dengan selang waktu 2 bulan.

Temuan, yang dipresentasikan awal tahun ini pada pertemuan tahunan “Penelitian HIV untuk Pencegahan”, memberikan “bukti konsep” – tidak ada masalah keamanan yang muncul, dan 97 persen orang yang mendapatkan kandidat vaksin menghasilkan respons yang diinginkan: produksi vaksin. sel B spesifik yang belum matang.

Dalam studi mendatang, 56 orang dewasa berusia 18 dan 50 tahun akan dibagi menjadi empat kelompok dan menerima vaksin mRNA 1644, antigen inti mRNA 1644v2, atau keduanya.

Penelitian ini akan menggunakan pendekatan bertahap, pertama untuk mengaktifkan sel B yang belum matang dan kemudian mengarahkan mereka di sepanjang jalur untuk menetralkan produksi antibodi secara luas terhadap satu area spesifik pada lingkungan HIV: tempat pengikatan CD4.

Uji coba menggunakan platform mRNA Moderna (yang sama seperti yang digunakan dalam produksi vaksin COVID-19), yang akan membantu mempercepat proses penemuan dan pengembangan vaksin HIV.

Baca Juga: Perkembangan Terbaru Vaksin HIV

Penelitian ini akan berlangsung selama kurang lebih 19 bulan.

Vaksin berbasis mRNA (messenger ribonucleic acid) adalah teknik vaksin yang cukup baru dibandingkan teknik lainnya. Berbeda dengan teknik lainnya yang memasukkan virus ke dalam tubuh, vaksin ini berisi mRNA yang mengajarkan sel tubuh kita untuk memproduksi protein.

Apabila kamu memiliki pertanyaan lainnya terkait dengan HIV-AIDS dan metode pencegahannya, jangan ragu berkonsultasi ke Halo DKT dengan menghubungi nomor Whatsapp Halo DKT 0811-1-326459 dan juga link bit.ly/halodktwhatsapp.

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp

artikel lainnya

kondom

Ketika Kondom Kedaluwarsa Lebih Cepat

Kondom kedaluwarsa jika tetap dipakai justru berbahaya untuk kesehatan. Kondom bisa berfungsi dengan optimal jika digunakan sebelum melewati tanggal kadaluarsanya. Tapi kebanyakan orang berpikir, definisi

Read More »